<Mazipan />

Cover Bertaruh pada Mantine.dev

Bertaruh pada Mantine.dev

🤯 Masalah Saya

Salah satu masalah yang terlihat saat saya pertama kali bergabung di kantor saya sekarang adalah banyaknya Internal Dashboard (aplikasi yang digunakan oleh pihak internal saja – umumnya berupa semacam Admin Panel) yang dibuat dengan berbagai macam tampilan yang berbeda-beda. Tentu saja sebenarnya ini cukup jamak ya mengingat prioritas saat men-develop Internal Dashboard memang sebagian besar cukup di usability-nya, bahasa kerennya sih “asal jalan” dan “bisa dipake”. Tapi kalau mau dilihat lebih dalam lagi, perbedaan tampilan secara kasat mata ini biasanya juga mencerminkan perbedaan di internal codebase mereka.

Benar saja, bisa ditemukan banyak variasi yang menjadikan semakin sulit untuk berpindah konteks dari satu aplikasi ke aplikasi lainnya, padahal dengan jumlah developer yang sedikit, berpindah konteks adalah hal yang sudah biasa dan sering terjadi dalam aktifitas harian mereka.

Paling tidak ada beberapa variasi yang bisa ditemukan saat itu:

  • 🔸 Pake React, UI Kit-nya Bootstrap dan pake React Component ReactStrap
  • 🔸 Pake React, UI Kit-nya Bootstrap dan pake React Component React-Bootstrap
  • 🔸 Pake React, UI Kit-nya Bootstrap tanpa tambahan React Component di atasnya
  • 🔸 Pake Next.js, pake AntDesign sebagai UI Kit-nya
  • 🔸 Pake Svelte, UI Kit-nya Bootstrap

Sebenernya setidaknya kita bisa lihat sedikit ada benang merah yang masih bisa dihubungkan, kebanyakan pakai React dan mengadopsi Bootstrap. Sayangnya pendekatan yang berbeda-beda dalam implementasi detailnya malah membuat benang merah tadi jadi semakin kusut dan butuh effort tinggi untuk bisa mengurainya.

✨ Alasan Ampuh

Sebagai Engineer, memang ego untuk melakukan rewrite dibandingkan hanya patch atau melakukan workaround pada sebuah aplikasi tidak bisa dinafikan, pun pada saya. Apalagi secara profesional, saya telah terlibat di banyak project rewrite dari satu tech-stack ke tech-stack lain, dari satu pendekatan ke pendekatan lain. Hasilnya memang selalu bisa memuaskan ego. Sayangnya saya juga mesti mengakui kalau jalannya biasanya terjal dan tidak mulus. Rewrite selalu jadi pilihan terakhir yang bisa saya pikirkan. Karena pilihan ini saya sadari biasanya bisa membuat waktu tidur saya berkurang tidak hanya dalam waktu sehari atau dua hari.

Menyadari ketidakmampuan saya menanggung beban sendiri, mulailah dengan banyak berdiskusi, brainstorming, saling silang pendapat dari berbagai stakeholder. Ngobrol dengan beberapa Engineer, ngobrol dengan para Manager, ngobrol dengan tim Designer pastinya, dan berbagai posisi lainnya. Pada dasarnya hampir semuanya sadar dengan masalah tersebut, hanya saja apakah hal tersebut masuk ke prioritas yang harus diselesaikan oleh mereka? Terus siapa nanti yang akan mengerjakan? Ini cukup klise untuk masalah-masalah yang cross division dan terlalu “enginering” titik berangkatnya. Salah satu batu loncatan yang mungkin,.adalah dengan mendompleng prioritas dari tim Designer. Tim Designer bisa punya prioritas yang lebih tinggi terkait hal ini karena dengan memiliki Design System Language dan komponen set yang stabil dan konsiten antar produk, dalam jangka dekat dan panjang akan memudahkan pekerjaan mereka.

Hal lain yang menjadi poin ampuh adalah kemampuan untuk incremental adoption. Dengan sifat alami dari Bootstrap yang banyak bermain dengan global CSS, opsi untuk upgrade Bootstrap ke versi teranyar jelas tidak bisa serta merta dilakukan dengan cepat, sangat besar kemungkinan (dan telah dibuktikan) akan berdampak ke berbagai halaman yang menjadikan mau tidak mau prosesnya jadi big-bang. Menawarkan proses big-bang di saat tim bisnis/produk punya banyak prioritas tentu saja sangat sulit untuk bisa diterima, pada akhirnya kemampuan Mantine yang bisa diadopsi secara incremental menjadikannya sebagai salah satu yang mudah diterima oleh tim lain pula.

🛳 Memilih Mantine.dev

Mantine.dev adalah UI Kit di atas React. Tentu saja ini bukan salah satu yang terdepan di lingkungan React, ada banyak opsi lain yang lebih mature untuk diadopsi pada aplikasi production. Beberapa yang biasanya akan masuk ke daftar pilihan bagi saya pribadi tentu saja Ant Design, MUI atau Material UI, Chakra UI dan teman saya ada yang sempat merekomendasikan Blueprint dari Palantir.

Perlu diketahui, jenis aplikasi yang ingin saya terapkan adalah internal dashboard, jadi yang umumnya akan jadi pertimbangan ketika memilih UI Kit adalah:

  • 🔅 Ketersediaan beragam jenis komponen, karena style development di aplikasi semacam internal dashboard biasanya fast pace dan kalau bisa tidak perlu membuat komponen-komponen umum dari awal.
  • 🔅 Data Grid, hampir semua halaman di internal dashboard akan menampilkan table dalam berbagai macam variasi. Ketersediaan Data Grid akan menjadi pembeda yang cukup signifikan.
  • 🔅 Mudah di override style bawaannya, karena pada akhirnya akan ada waktu dimana proses override tidak bisa terhindarkan. Semakin rumit caranya, atau semakin tidak maintainable pendekatan yang digunakan dalam melakukan override, maka akan semakin kelam masa depannya.

Dari beberapa poin di atas, Mantine stand-out dalam beberapa hal, diantaranya:

  • 🔹 Dokumentasinya top-tier, agak berlebihan tapi memang dokumentasinya Mantine itu sangat menyenangkan dibaca dan dijelajahi. Saya cukup paham, bahwa adopsi UI Kit baru berarti akan memaksa si developer untuk belajar lagi dan akan sangat sering membuka laman dokumentasi resminya. Kalau dokumentasinya menyesatkan untuk dijelajahi, akan rumit dan lambat ketika proses implementasi. Sejauh proses saya dalam proof of concept implementasi Mantine di projek kecil sih sangat menyenangkan prosesnya, tidak ada kendala signifikan, meskipun ya saya juga harus bolak-balik ke dokumentasinya.
  • 🔹 Mudah authoring theme di atasnya, sangat mudah mengubah dari warna biru ke warna brand yang kita punya, mudah juga menambahkan berbagai design token yang dibutuhkan ke depannya.
  • 🔹 Punya layout component macam Flex, Grid, Group, Stack, Space yang bisa mengurangi keharusan menulis CSS manual lagi. Membuat sebuah komponen, kini bisa dilakukan dalam satu file JavaScript saja.
  • 🔹 Komponen set tergolong banyak, meskipun jauh dari komplit kalau pembandingnya UI Kit yang telah bertahun-tahun jadi andalan macam Ant Design atau Material UI.
  • 🔹 Accessible by default, dukungan terhadap navigasi menggunakan keyboard terbilang cukup baik.
  • 🔹 Pilihan designnya buat saya pribadi sangat cantik. Saya telah berdiskusi dengan tim Designer dan mereka juga cocok dengan style dari Mantine.

Namun tentu saja, tidak ada gading yang tak retak. Saya berjudi mengadopsi Mantine meskipun juga tau beberapa kekurangan yang saya rasakan, antara lain:

  • 🔻 Tidak ada component Data Grid, Tree & Cascader yang ofisial. Tidak ada rencana dari si pembuatnya untuk membuat komponen rumit macam ini. Kemungkinan menunggu 3rd party dari komunitas atau mesti membuat sendiri kalau-kalau dibutuhkan. Untuk Grid sendiri, saya mencoba menggunakan mantine-data-grid di aplikasi kecil, tapi masih menggunakan AG Grid pada aplikasi rumit lainnya.
  • 🔻 Props nya tidak se-“ramai” Chakra-UI, tidak semua jenis CSS Rule bisa di-pass lewat props, hanya beberepa yang fundamental macam spacing, size, color, dkk. Sisanya menggunakan opsi lain macam sx, createStyles, dll.

💥 Kenapa Gak Yang Lain?

Mantine tentu bukan pilihan absolut, bisa saja saya pilih Ant Design atau Material UI. Tapi…

  • 🟥 Ant Design: Buat yang familiar sama Ant Design pasti tau betapa tidak asiknya dokumentasinya. Pilihan style UI nya terlihat kaku, meskipun terlihat lebih oke di versi 5 (tapi kan masih baru banget). Cara override Ant Design juga cukup rumit, mesti lewat pre-processor macam less. Hal yang powerful dari Ant Design menurut saya ya komponen Grid-nya yang superior, punya komponen yang komplit buat dipake di aplikasi yang intensif nampilin data. Punya Tree dan Cascader.
  • 🟥 Material UI: Jelas UI style bukan jadi pilihan tim Designer. Meskipun begitu, secara engineering, saya pribadi suka dengan banyak hal dari MUI, salah satunya dengan API design mereka, well engineered 🙌.
  • 🟥 Tailwind CSS: Pilihan ini saya eliminasi sejak awal, meskipun saya pribadi cukup familiar (bahkan blog ini juga pakai Tailwind), tapi saya punya use case untuk Internal Dashboard, saya tidak punya waktu untuk membuat komponen dari awal dengan Tailwind. Kepikiran pakai macam Daisy UI tapi saya memilih yang punya integrasi di level framework. Daisy UI ini agnostik, bisa jadi akan ada edge case yang butuh effort untuk integrasi ke React.
  • 🟥 Bootstrap: Secara knowledge, ini pilihan paling aman karena developer di tempat saya sudah pada familiar dengan yang satu ini, sayangnya versi yang bervariasi membuat rumit. Opsi untuk upgrade juga sama berdarah-darah.
  • 🟥 Chakra-UI: Ini salah satu pilihan terdepan sebelum Mantine dari saya pribadi, kemampuan override yang sangat tinggi memberikan semacam kelegaan kalau-kalau di masa depan perlu tweak komponen bawaannya. Sayangnya pas menunjukkan ke tim Designer, tidak mendapatkan sambutan yang oke terkait komponen yang tersedia di Chakra-UI.

Mantine buat saya berada di tengah-tengah antara bagus secara engineering, well engineered, props nya oke, design API nya konsisten, namun tidak berlebihan. Pun bagus secara style/design, sehingga membuatnya menjadi mudah diterima oleh tim Designer. Tim Designer bahkan bisa mengadopsi Figma komponen buatan komunitas biar gak dari awal-awal banget bikinnya. Tapi kalaupun mau buat dari awal sendiri, membangun Design System di atas Mantine juga cukup memuaskan hasilnya bagi kedua belah pihak. Tim engineering dan tim Designer. Mantine akhirnya jadi pilihan terbaik saat ini buat saya adopsi 🤩

👣 Resiko Ditanggung Sendiri

Kalian tidak perlu ikut-ikutan saya menggunakan Mantine.dev di aplikasi yang kalian buat. Saya tidak dalam posisi mencari massa biar gak sendirian pake Mantine 🙊.

Tulisan ini bisa jadi hanyalah alasan yang saya buat-buat agar pilihan yang sebenarnya subjektif karena saya suka Mantine.dev, jadi terasa lebih objektif buat disampaikan 🤡.


Foto cover diambil dari jalil shams di Pexels

🌟 Thank you for reading
Loading comments...

🔗 RELATED POSTS

© 2019-2023, All rights reserved